English French German Spain Italian Dutch
Translate Widget by Google

16.10.09

Naik angkot..



 Suatu hari, temen saya si parjo cerita tentang pengalamannya menjadi supir angkutan kota di kota semarang. Tidak seperti biasanya, hari itu sepi penumpang di terminal. Dalam angkotnyapun baru satu orang yang ada. Makanya si nardi, kernetnya, mondar-mandir smbil teriak-teriak nyari penumpang. Biar ndak suntuk diapun mengajak ngobrol si penumpang.
“ mo kemana pak? Kayaknya dari jauh ya ?” tanya temen saya.
“ mau nengokin anak saya pak, dah lama dia ndak pulang. Ibunya di desa bingung, gimana keadaan anak saya itu” jawab si penumpang dengan lugunya.
Dah, Cuma itu aja obrolannya, karena temen saya dah disuruh brangkat sama petugas terminal, udah jam-nya nih katanya.
Perjalananpun kembali seperti hari-hari biasanya, nyari penumpang sepanjang jalur trayeknya. Dan suara si nardi menjadi dominan sepanjang jalan.
“ yo yo yo.. katamso.. katamso.. ada yang turun ??” tanya kernet menawarkan.
“ kiri pak.. kiri” ada penumpang yang menyahut.
“ kiri pir.. katamso kiri..” si kernet ngasih tau sopir agar berhenti.
Setelah itu perjalanan kembali dilanjutkan. Si kernet terus aja teriak sepanjang jalan, menawarkan tumpangan pada setiap orang. Dalam hati temen saya tersenyum, memang cocok si nardi ini jadi kernet he he he...
“sudirman sudirman... sudirman ada??” kembali si kernet bertanya pada para penumpang.
“ ada pak..” jawaban dari belakang. Kembali penumpang ada yang turun.
“kusbini persiapan.. kusbini ada ?? “  si kernet seperti tak lelah mengoceh sendirian
“kusbini pak.. kiri”
Ya seperti itulah rutinitas sopir angkot, tiap hari denger kernetnya ngoceh sendirian menawarkan penumpang naik juga turun.  Setelah cukup lama, di angkot tinggal 2 orang penumpang. Si kernet bertanya pada seorang ibu-ibu di sebelahnya.
“ibu.. ? “ katanya singkat
“ saya kartini..” jawab ibu itu.
“kartini pir..” kata kernet dengan cuek pada sopir karena sibuk memilah-milah pecahan uang yang digenggamnya
Singkat cerita, angkot kembali masuk terminal untuk antri ngetem dijalurnya. Tapi temen saya heran, dari kaca spion dia melihat masih ada seorang penumpang yang duduk di kursi pojok paling belakang. Ternyata dia bapak-bapak yang diajak bicara waktu berangkat dari terminal tadi.  Dia pun menoleh dan bertanya..
“ lho bapak kok ndak turun ? kok malah balik lagi ke terminal itu gimana.. “ tanya temen saya keheranan
Bapak tadi dengan muka agak kesal menjawab
“ lha saya juga heran.. kenapa saya ndak dipanggil-panggil ?? tadi katamso mau turun dipanggil, trus sudirman juga, ibu kartini tadi juga.. lha saya kapan dipanggilnya ???  tadi ada mbak-mbak yang tidak dipanggi malah turun gitu aja, nakal-nakal anak jaman sekarang ya “
Mendengar itu temen saya ketawa kepingkal-pingkal dan mencoba menjelaskan
 “ wah-wah.. itu tadi bukan absen paaak.. itu tadi nama-nama jalan, jadi bapak mau turun di jalan apa bilang sama kernet saya itu..” ada - ada aja...


( cerita ini sekedar untuk hiburan semata )


Bookmark and Share


Berita Terkait :

0 komentar:

Posting Komentar

Ini adalah blog doFollow, mohon PENGERTIANNYA ya..
Klo ada salah, mohon diingatkan.. makasih dah berbagi

 
TOP Commentator
Comment Terbaru
TUKERAN LiNK

Lebih Cepat pake | Mozilla Firefox